Connect with us

Dia Ditawarkan Isteri Dan Harta Orang Lain

Umum

Dia Ditawarkan Isteri Dan Harta Orang Lain

Sewaktu Abdurrahman bin Auf radhiallahu ‘anhu berhijrah dengan kaum Muhajirin ke Madinah, dia bercerita:
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah mempersaudarakan antara aku dengan Sa’ad bin ar-Rabi, lalu Sa’ad bin ar-Rabi berkata: “Aku adalah orang Ansar yang paling banyak hartanya, maka aku beri separuh hartaku untukmu, kemudian lihatlah di antara kedua isteriku siapa yang engkau suka nanti akan aku ceraikan untukmu, jika dia telah halal maka nikahilah.”
Maka aku berkata kepadanya: “Aku tidak memerlukan itu. Begini saja, apakah ada pasar yang sedang berlangsung transaksi jual beli saat ini?” Sa’ad menjawab: “Ada. Pasar Qainuqa’.” Lalu aku pergi ke sana, aku membawa keju dan minyak samin (berniaga). Aku melakukan hal itu pada hari-hari berikutnya. Aku tetap berdagang di sana hingga akhirnya aku dapat mengenakan pakaian yang bagus dan penuh aroma wangian.
Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Apakah engkau sudah menikah?” Aku menjawab: “Ya, sudah.” Lalu beliau bertanya lagi: “Dengan siapa?” Aku menjawab: “Dengan seorang wanita Ansar.” Beliau bertanya lagi: “Dengan mahar apa engkau melakukan akad nikah?” Aku menjawab: “Dengan perhiasan sebiji emas, atau sebiji emas.” Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Adakanlah walimah walau hanya dengan seekor kambing.”
(Sahih Bukhari, no. 1907, Sunan An-Nasa’i, no. 3335, Musnad Ahmad, no. 12649)
Begitu tawadhu’nya sifat yang ada pada Abdurrahman bin Auf, tidak mengharapkan harta dan tidak mahu mengambil isteri orang lain walau ditawarkan kepadanya. Namun terus berusaha mencari sendiri harta dengan berniaga hingga selepas beberapa lama dapat menikahi wanita yang lain dengan usahanya. 

Juga tidak dilupakan Sa’ad bin ar-Rabi yang memiliki sifat pemurah yang sanggup berkongsi hartanya dan menawarkan salah seorang isterinya kepada saudara seagama yang baru dikenalinya. Masihkah ada orang bersifat seperti Abdurrahman bin Auf dan Sa’ad bin ar-Rabi kini? Semoga ada lagi hendaknya, insyaAllah.

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top