Connect with us

Oh! Media

Apa Hukum Makan Daging Stik Yang Masih Merah? Ini Jawapannya

daging stik

Oh! Islam

Apa Hukum Makan Daging Stik Yang Masih Merah? Ini Jawapannya

Rasanya memang ramai yang merindukan perkongsian dari Dr Zulkifli Mohamad yang sebelum ini banyak menjawab pelbagai persoalan ketika menjadi Mufti Wilayah. Bagaimanapun, selepas memegang jawatan sebagai Menter Hal Ehwal Islam tempoh hari, beliau terpaksa memberikan segala perhatian kepada tanggungjawabnya.

ADVERTISEMENT

Tetapi kini beliau kembali menjawab persoalan dari netizen selepas meletakkan jawatan. Terbaru, Dr Zulkifli menjawab persoalan tentang bolehkah seorang Muslim memakan daging yang masih merah seperti yang dihidangkan pada daging stik.

Soalan

Apa hukumnya makan daging stik yang masih ada darah?

Jawapan

Di sisi ulama Syafi’iyyah, ada dua pendapat yang dinyatakan. Imam al-Nawawi dan Imam al-Subki menghukumkannya sebagai suci.  Manakala pandangan sebahagian ulama’ Syafi’iyyah lain adalah ia najis yang dimaafkan iaitu halal memakannya.

Tetapi jika bercampur dengan suatu yang asing seperti dijirus air, maka darah yang terdapat pada daging itu tidak lagi murni maka hukumnya najis yang tidak dimaafkan.

Inilah yang muktamad dalam mazhab. Adapun, jika dihidangkan lauk daging yang tidak dipastikan bercampur darah atau tidak kerana tidak nampak dan sebagainya, maka kekal hukum suci.

Firman Allah SWT:

قُلْ لَا أَجِدُ فِي مَا أُوحِيَ إِلَيَّ مُحَرَّمًا عَلَى طَاعِمٍ يَطْعَمُهُ إِلَّا أَنْ يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنْزِيرٍ فَإِنَّهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ  فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai, atau darah yang mengalir, atau daging babi – kerana sesungguhnya ia adalah kotor – atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah”. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Daging bercampur darah tidak haram

Menurut Imam al-Baghawi, (دَمًا مَسْفُوحًا) adalah darah yang mengalir dan mencurah. Beliau membawa pandangan Ibn ‘Abbas yang mendefinisikan darah yang mengalir itu sebagai darah yang keluar daripada haiwan yang hidup, memiliki roh dan keluarnya daripada urat ketika penyembelihan.

Ini tidak termasuk hati dan limpa, kerana keduanya darah beku (tidak mengalir), dan halalnya kedua-dua organ itu. Tidak haram juga daging yang bercampur dengan darah kerana ia tidak mengalir.

Imam al-Baghawi juga membawakan kenyataan ‘Imran bin Hudair yang berkata, “Aku bertanya Abu Mijlaz tentang daging yang bercampur dengan darah, atau dalam periuk yang terdapat dalamnya merah-merah darah.” Maka beliau jawab, “Tidak mengapa, darah yang diharamkan hanyalah darah yang mengalir.

Ibrahim juga berkata, “Tidak mengapa darah yang berada pada urat dan otak, melainkan darah yang mengalir yang disengajakan.” Ikrimah berkata, “Jikalau tidak kerana adanya ayat ini, nescaya orang Islam akan mencari-cari darah pada urat (bersusah-susah untuk buang) kerana mengikut amalan Yahudi.”

Undang-undang diet pemakanan Yahudi yang dipanggil kashrut mewajibkan untuk daging yang dimakan, tidak mempunyai sebarang darah.

Jika tidak, daging itu dianggap tidak kosher (halal). Daging yang ada darah akan melalui proses penggaraman (salting) atau pemanggangan (broiling) bagi menghilangkan darah pada daging. Proses ini dipanggil koshering.

Alhamdulillah, syariat Islam tidaklah serumit ini.

Bagaimanapun, kita dinasihatkan untuk tidak mengambil secara berlebihan

Berdasarkan pendapat Imam al-Nawawi dan Imam al-Subki, beliau berpandangan daging stik yang masih kelihatan merah samada dimasak rare, medium rare, medium dan medium well, begitu juga daging ayam yang ada sedikit kesan darah di uratnya atau tulang, adalah halal dan suci.

Saya juga ingin menasihatkan untuk merujuk pakar perubatan dan pakar kesihatan bagi mengelakkan pengambilan dalam had yang berlebihan kerana ia mungkin mengganggu kesihatan. Wallahu a’lam.

Kredit: Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri

+ Baca respon pembaca di Facebook dan Telegram Oh! Media.

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Skop penulisan merangkumi segala aspek terkini & viral.

Lagi dalam kategori Oh! Islam

30 Hari Paling Trending

To Top