Connect with us

Sejenak Merenung Jabal Nur

Umum

Sejenak Merenung Jabal Nur

Saya mendaki beramai-ramai, dahulu ada seseorang mendaki seorang diri.
Saya mendaki dengan bantuan anak-anak tangga, dahulu ada seseorang mendaki di celahan cerun berbahaya.
Saya mendaki ketika Makkah sudah ada menara jam gergasi “La Ilaha illa Allah”, dahulu seseorang mendaki dengan Makkah dikelilingi berhala-berhala gergasi.
Saya mendaki hanya sebagai salah seorang pendaki, namun dahulu seseorang mendaki tanpa gunung ini mengenali sesiapapun yang pernah hadir di sini.
Saya mendaki hanya untuk ziarah beberapa minit sahaja, dahulu seseorang mendaki bukan bertujuan untuk pulang semula.

Kalaulah batu-batu keras yang melatari Jabal Nur ini mampu berbicara pada saya.

Demikianlah Allah melapangkan gua seluas-luasnya buat Ashabul Kahfi dan para Nabi. Demikianlah Allah menyempitkan dunia buat para pencintanya.
Penantian 40 tahun akhirnya terjawab dengan kedatangan “Namus” yang pernah mendatangi Musa di Tursina.
Di sinilah, segala-galanya bermula. Dia tidak memilih bawah bukit atau lereng bukit. Dia memilih puncaknya, betapa tinggi jiwanya dan tafakurnya untuk melihat “masa depan” Makkah.
Dan dia tidak pernah diberitahu apa bakal berlaku pada Makkah 23 tahun nanti, bermula dari detik langit membukakan pintu buatnya pertama kali.

“Bacalah Muhammad. Dengan nama Tuhanmu. Yang menciptakan manusia dari segumpal darah.”

‎اللهم صل على محمد وعلى اله وصحبه وبارك ﻭﺳﻠﻢ

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top