Connect with us

Terhapuskah Dosa Mengumpat Dengan Hanya Bertaubat?

Umum

Terhapuskah Dosa Mengumpat Dengan Hanya Bertaubat?

Soal:
Saya ada membuat salah iaitu menyebut keburukkan seseorang di belakangnya. Saya sudah menyesal dan tidak mahu mengulanginya lagi. Adakah di akhirat nanti saya sudah terlepas dari kesalahan saya itu?

Jawab:
Menyebut keburukkan orang lain atau mengumpat atau mengejinya di belakangnya adalah satu perbuatan zalim dan dosa yang besar. Tidak sah bertaubat kalau hanya dengan menyesal dan berazam tidak mengulanginya. Wajib berjumpa dengan orang yang tuan telah menyebut keburukkannya itu dan meminta maaf darinya. Jika dia maafkan maka di akhirat tidak lagi dibicarakan perkara tersebut dan jika dia tidak maafkan maka perkara tersebut akan dibicarakan di mahkamah akhirat nanti.

Tersebut dalam Majmu’ Fatawa :
وأما حق المظلوم فلا سقط بمجرد التوبة
“Adapun hak orang yang dizalimi tidak akan gugur hanya dengan sekadar bertaubat kepada Allah.” (Majmu’ Fatawa)

Berkata Imam Hasan Basri :
كفارة الغيبة أن تستغفر لمن اغتبته
“Kafarah (penghapusan dosa) memburuk-burukkan orang adalah meminta ampun dari orang yang diburukkan itu.”

Jika di akhirat nanti dia tidak mendapat kemaafan dari orang yang dia burukkan itu maka akan diambil pahalanya sebagai tebusan perbuatan dosanya itu dan jika tiada baginya pahala maka dosa orang yang dia burukkan itu akan ditanggungkan atasnya.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan Rasulullah saw bersabda :
مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لأَحَدٍ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَىْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ قَبْلَ أَنْ لاَ يَكُونَ دِينَارٌ وَلاَ دِرْهَمٌ، إِنْ كَانَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ، وَإِنْ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ
“Barangsiapa ada baginya membuat zalim bagi seseorang samada pada kehormatan dirinya atau lainnya maka hendaklah dia minta halal daripadanya sebelum tibanya hari kiamat yang tidak lagi laku wang ringgit dan harta benda. Jika ada baginya amal solih maka akan diambil darinya buat tebusan kesalahannya itu. Jika tiada baginya amal solih maka diambil dosa orang yang dia burukkan itu dan ditanggungkan ke atasnya.” (Hadith Bukhari)

+ Ustaz Azhar Idrus (Original)

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top