Connect with us

Oh! Media

“Kenapa Perlu Tularkan?” – Pemilik Restoran Kecewa Dengan Sikap Pelanggan

Oh! Tidak

“Kenapa Perlu Tularkan?” – Pemilik Restoran Kecewa Dengan Sikap Pelanggan

Baru-baru ini, tular sebuah kejadian di media sosial apabila sekumpulan pelancong tidak berpuas hati dengan harga ikan siakap yang didakwa mencecah RM1,196.80 di sebuah restoran terapung di Langkawi.

ADVERTISEMENT

BACA: Kecoh Pelanggan Kena Bayar RM1,196 Untuk Ikan Siakap, Ini Penjelasan Pemilik Restoran

Menerusi perkongsian di laman Facebook, salah seorang daripada pelanggan itu juga menyatakan terpaksa membayar harga keseluruhan sebanyak RM1,852.50 termasuk harga ikan tersebut.

Bagaimanapun, pemilik restoran terapung itu tampil menyatakan bahawa pelanggan tersebut yang memilih ikan itu walaupun sudah diberitahu saiz ikan tersebut adalah besar.

Dia juga turut menyuruh mereka melihat sendiri ikan tersebut, namun mereka enggan. Pemilik restoran itu juga menafikan telah mengenakan cas tambahan kepada mereka.

Pemilik Restoran kecewa dengan sikap pelanggan

Berhubung dengan kejadian itu, pemilik restoran Terapung Sas Rimba, Norasyikin Musa turut menzahirkan rasa kecewa dengan tindakan mereka yang menularkan harga ikan siakap tersebut.

Menurutnya, dia seakan-akan tidak percaya pelanggan yang berwatakan alim dan warak itu sanggup berbuat sedemikian walaupun mereka sendiri yang bersetuju untuk membayar dengan harga tersebut.

Saya betul-betul tak sangka orang yang berperwatakan alim dan warak sanggup buat kerja seperti ini, sedangkan dia sendiri yang pilih ikan segar dalam sangkar untuk dimasak.

Tambahnya lagi, dia mengakui telah berulang kali menyatakan ikan yang dipilih itu adalah besar sambil dirinya menunjukkan anggaran saiznya dengan tangan.

Selain itu, dia juga turut menafikan tuduhan yang menyatakan mereka memaksa pelanggan untuk memilih ikan bersaiz besar bagi memperoleh keuntungan.

Malah, ketika mengambil pesanan kami akan beritahu berat ikan dikira dalam sukatan gram dan setiap menu lengkap tertera harga dengan jelas.

Pelanggan tidak bertemu dengannya, setuju bayar harga ikan tersebut

Norasyikin turut berkata, mereka yang terdiri daripada sembilan orang itu telah bersetuju membayar tersebut dan langsung tidak berjumpa dengannya mengenai harga yang dikenakan.

Ketika melangkah meninggalkan restoran mereka juga tidak cakap apa-apa mengenai bayaran yang pihak kami kenakan ke atas ikan siakap yang dimasak menu tiga rasa dan stim limau itu.

Jelasnya, ikan yang dipilih mereka adalah seberat 7.48 kilogram dan pada asalnya dipelihara untuk menjadi tontonan sebagai tarikan pengunjung restoran itu.

Sementara itu, Menurut Harian Metro, pegawai dari Penguat Kuasa Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) turut kelihatan di restoran tersebut hari ini

Ketua Pegawai Penguat Kuasa KPDNHEP Langkawi, Abdul Rafar Wahid berkata, pihaknya sedang melakukan siasatan serta mengumpul maklumat tentang kejadian itu daripada kedua belah pihak.

Tambahnya, maklumat sudah pun diperoleh daripada pelanggan serta pemilik restoran dan siasatan lanjut akan dijalankan bagi memberikan keadilan kepada mereka.

Kredit: Harian Metro I Kosmo!

+ Baca respon pembaca di Facebook dan Telegram Oh! Media

Penulis di Oh! Media berkaitan isu-isu terkini dan hiburan di media sosial yang mampu memberikan manfaat serta membuka peluang kepada rakyat Malaysia agar sentiasa mengetahui isu semasa dengan lebih pantas.

Lagi dalam kategori Oh! Tidak

30 Hari Paling Trending

Ke Atas