Connect with us

Oh! Media

Hukum Berkerja Di Tempat Yang Menjual Arak

Umum

Hukum Berkerja Di Tempat Yang Menjual Arak

SOALAN 

Ohmedia pasti ada di kalangan orang islam berkerja di tempat yang ada menjual arak seperti kedai serbaneka. Jadi, apakah hukumnya?

JAWAPAN 

Hukum bekerja di kedai atau pasaraya yang ada jual arak bergantung kepada tugas yang dilakukan.

Jika tidak terlibat sedikit pun dengan arak maka tidak haram seperti ia bertugas di bahagian menjual pakaian atau bahagian barangan dapur atau lainnya.

Tetapi jika kerjanya terlibat dengan arak seperti menjadi jurujual sebagaimana dalam soalan atau tukang susun arak atau yang membuat oder atau drebar yang membawa arak atau yang menguruskan arak atau seumpamanya maka hukumnya adalah haram samada dia redha atau tidak dan setiap hari pekerja tersebut mendapat dosa dan dia juga berkongsi dosa orang yang meminum arak tersebut.

Gaji yang diterimanya itu adalah haram dan di dunia ini semua amalan baiknya tidak diterima kerana syarat diterima segala amalan ialah tidak memakan harta dari usaha yang haram.

Rasulullah saw bersabda :

لاَ يَقْبَلُ اللَّهُ صَلاةً بِغَيْرِ طَهُورٍ ، وَلاَ صَدَقَةً مِنْ غُلُولٍ


Artinya : “Allah tidak akan menerima solat tanpa bersuci dan tidak akan menerima amal sedekah dari harta yang haram.” (Hadith Muslim)

Kedudukannya di akhirat nanti jika tidak mendapat ampunan Allah ialah di neraka dan tidak masuk syurga.

Dari Ka’ab bin ‘Ujrah r.a. bahwa Rasululah saw bersabda :

يَا كَعْبُ بْنَ عُجْرَةَ لاَ يَرْبُو لَحْمٌ نَبَتَ مِنْ سُحتٍ إلاَّ كَانَتِ النَّارُ أَولَى بِهِ


Artinya : “Wahai Ka’ab bin ‘Ujrah tidaklah tubuh badan seseorang yang tumbuh dari harta yang haram kecuali nerakalah lebih layak dengannya.” (Hadith Tirmizi)

Rasulullah saw pernah bersabda :

لا يدخل الجنة لحم نبت من سحت


artinya : “Tidak akan masuk syurga tubuh badan yang membesar dari harta yang haram.” (Hadith Ibnu Hibban)

KESIMPULAN

Kerja di mana-mana permis atau pasaraya yang mana kerjanya terlibat dengan arak seperti menjadi jurujual atau seumpamanya adalah haram dan gaji yang diperolehinya setiap bulan adalah haram

Siapa yang makan dari harta yang haram tidak diterima akan amal dan doanya.

Wajib bagi siapa yang bekerja di kedai yang terlibat dengan arak ini berhenti serta merta.

Wajib atas pemerintah melarang pekerja Islam terlibat dengan arak dan jika tidak maka pemerintah juga berdosa kerana tidak mencegah kemunkaran dengan kuasanya..

Wallahua’lam

Kredit: Ustaz Azhar Idrus


+ Baca rspon pembaca hukum bekerja di tempat yang menjual arak di Facebook Oh! Media

Selain menulis, Nizar juga merupakan seorang pelakon & pengacara. Beliau juga sebahagian dari team yang menjalankan media sosial bagi penjenamaan Oh! Media ini.

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top