Connect with us

Hukum Tanam Rambut Yang Dipotong

Umum

Hukum Tanam Rambut Yang Dipotong

Soalan:
Apabila seseorang memotong rambutnya adakah disuruh oleh syarak menanamnya kerana saya pernah melihat seorang menanam rambutnya yang telah dipotongnya?

Jawapan:
Hukum menanam anggota badan manusia seperti rambut atau bulu atau kuku atau gigi yang dipotong atau dicabut adalah sunat. Perbuatan ini adalah kerana memuliakan anggota badan manusia. Inilah pendapat ulamak mazhab Syafie dan Hanbali dan Hanafi.

Diriwayatkan daripada Mil binti Misyrah Al-As’ariyah r.a. berkata ia :

رَأَيْتُ أَبِي يُقَلِّمُ أَظْفَارَهُ، وَيَدْفِنُهُ وَيَقُول: رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْعَل ذَلِكَ.
“Aku lihat bapa ku memotong kuku kemudian menanamnya dan berkata : Beginilah yang aku lihat Nabi saw perbuat.” (Hadith At-Tabarani)

Berkata Imam Nawawi:

يستحب دفن ما أخذ من هذه الشعور والاظفار في الارض نقل ذلك عن ابن عمر رضي الله عنهما واتفق عليه اصحابنا
“Disunatkan menanam apa yang dipotong dari rambut dan kuku pada tanah yang telah dinaqalkan yang demikian itu dari Ibnu Umar r.a. dan telah sepakat atasnya olih ulamak-ulamak kami.” (Kitab Al-Majmu’)

Berkata Ibnu Najim:

“وَيُسْتَحَبُّ دَفْنُ شَعْرِهِ”
“Dan disunatkan menanam akan rambutnya.” (Kitab Bahrul Raaiq)

Berkata Syeikh Ibnu Hajar:

وَيُسَنُّ دَفْنُ مَا يُزِيلُهُ مِنْ شَعْرٍ وَظُفْرٍ وَدَمٍ
“Dan disunatkan menanam apa yang dicabut atau dipotong dari rambut manusia dan kuku dan darah.” (Kitab Tuhfah)

Berkata Imam Ahmad:

كَانَ ابْنُ عُمَرَ يَفْعَلُهُ. وَكَذَلِكَ تُدْفَنُ الْعَلَقَةُ وَالْمُضْغَةُ الَّتِي تُلْقِيهَا الْمَرْأَةُ
“Adalah Ibnu Umar r.a. melakukannya. Dan seperti itu juga yakni sebagaimana sunat ditanam akan kuku sunat juga ditanam akan ketulan darah dan ketulan daging yang keluar dari wanita.”

Kesimpulan 

Sunat ditanam akan rambut atau bulu atau kuku atau gigi atau darah yang dipotong atau dicabut pada tanah. Dan jika tidak ditanam tetapi dibuang sahaja maka hukumnya tidaklah haram.

Wallahua’lam.

+ Ustaz Azhar Idrus (Original)
+ Baca Respon Pembaca di Facebook Oh! Media

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

To Top