Connect with us

Oh! Media

Hukum Perkahwinan Orang Gila

Umum

Hukum Perkahwinan Orang Gila

Soalan:
Apakah hukumnya perkahwinan orang yang gila?

Jawapan:
Akal adalah satu nikmat Allah yang sangat besar bagi kita semua. Akal merupakan tambatan bagi taklif syarak dan satu pemberian Allah Taala kepada manusia supaya dapat membezakan antara yang buruk dan yang baik.

Allah Taala telah berfirman:

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنْفَعُ النَّاسَ وَمَا أَنْزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّمَاءِ مِنْ مَاءٍ فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِنْ كُلِّ دَابَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخَّرِ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَعْقِلُونَ
“Sesungguhnya pada penciptaan segala langit dan bumi dan pertukaran antara malam dan siang dan pada kapal yang belayar di laut dengan barangan yang memberi guna kepada manusia dan pada segala apa yang Allah turunkan dari langit daripada air hujan yang dengannya Dia menumbuhkan kehidupan selepas ia mati dan membiakkan padanya daripada segala jenis haiwan dan pada pergerakkan segala angin dan awan yang diapungkan antara langit dan bumi sesungguhnya menjadi tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang menggunakan akal fikiran.” (Al-Baqarah: 164)

Dan syariat yang suci telah menjadikan beberapa hukum yang khusus bagi mereka yang kehilangan akal ini kerana memudahkan atasnya dalam menjalani kehidupannya.

Bermula hukum syarak untuk perkahwinan orang yang gila ini ada padanya huraian:

• Maka jika adalah orang yang gila itu yang baligh yang akan sembuh nescaya tidak terjadi nikahnya jika tanpa izin darinya.

• Dan jika gila yang selamanya maka harus bagi walinya menikahkannya jika berhajat kepada yang demikian itu kerana menolak mudarat yang mungkin berlaku jika tidak dinikahkan dan kerana mewujudkan kebaikkan bagi dirinya.

Berkata Syeikh Khatib Syarbini:

“حيث رأى الولي المصلحة في تزويج المجنون، ينبغي جوازه لحصول المصلحة بذلك له”
“Sekira-kira dilihat oleh wali akan maslahat pada menikahkan orang yang gila maka sayugia harusnya supaya hasil maslahat dengan yang demikian itu kepada dirinya.” (Kitab Mughni Muhtaj jilid 4 m.s. 280)

Maka atas ini harus hukumnya mengahwinkan orang yang gila dengan izin qadhi apabila sabitlah dengan penetapan pakar perubatan bahawa pada mengahwinkannya itu ada kebaikkan baginya.

Telah tersebut pada Kanun Hal Ehwal Perseorangan Jordan pada bahagian ke 12: “Bagi qadhi itu bahawa dia mengizinkan akan perkahwinan orang yang gila atau bodoh atau ada berpenyakit mental apabila sabitlah dengan ketetapan pakar perubatan bahawa pada mengahwinkkannya itu ada kebaikkan baginya.”

Wallahua’lam.

Oleh: Ustaz Azhar Idrus
+ Baca Respon Pembaca di Facebook Oh! Media

Oh! Makan

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top