Connect with us

Oh! Media

Bersentuhan Dengan Non-Muslim, Adakah Batal Wudhu’?

Umum

Bersentuhan Dengan Non-Muslim, Adakah Batal Wudhu’?

SOALAN:
Adakah batal wudhu’ wanita Muslim yang bersentuhan kulit dengan wanita bukan Muslim? Sebabnya saya ada ramai kawan-kawan non-Muslim di pejabat. Rasa bersalah pula kalau tidak menyambut tangan mereka ketika bersalam, sedangkan saya mahu pelihara wudhu’ saya. Harap dapat memberi pencerahan. Terima kasih.

JAWAPAN:
Kami mulakan dengan firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ
“Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwudhu’lah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku, dan sapulah sebahagian dari kepala kamu, dan basuhlah kedua belah kaki kamu meliputi buku lali.” (Surah al-Maidah: 6)

Syeikh al-Sa’di menyatakan bahawa terdapat banyak persoalan hukum (yang dapat dikeluarkan) daripada ayat ini. Antaranya ialah perintah mendirikan solat, perintah untuk berniat bagi mengerjakan solat, juga disyaratkan untuk bersuci (daripada hadas) bagi sah solat, juga bersuci tidak diwajibkan ketika masuknya waktu solat tetapi wajib ketika hendak mendirikan solat dan lain-lain. (Lihat: Tafsir al-Sa’di, hlm. 222)

Perkara-perkara yang membatalkan wudhu’

Dalam menyimpulkan permasalahan ini, Habib Hasan bin Ahmad al-kaff menyatakan di dalam kitabnya perkara yang membatalkan wudhu’ ada empat iaitu:

  • Keluar sesuatu daripada kedua jalan (qubul dan dubur) melainkan keluar mani. Ini kerana keluarnya mani diwajibkan mandi dan ia merupakan perkara yang lebih utama dilakukannya dahulu.
  • Hilang akal sama ada dengan tidur atau selainnya. Melainkan (tidak membatalkan wudhu’) sekiranya tidur dalam keadaan duduk yang tetap punggungnya di atas tempat duduknya.
  • Bersentuhan (kulit) di antara lelaki dan wanita ajnabi (boleh berkahwin) secara langsung iaitu tanpa berlapik.
  • Menyentuh qubul dan dubur dengan telapak tangan

(Lihat: al-Taqrirat al-Sadidah, hlm. 103)

Bersentuhan kulit berlainan jantina dan sesama jantina

Pertama sekali, kita kena ketahui bahawa pendapat yang muktamad di dalam mazhab Syafie, bersentuhan antara berlainan jantina yang bukan mahram (seperti perempuan dan lelaki ajnabi) tanpa berlapik, membatalkan wudhu’. Firman Allah SWT:

وَإِن كُنتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا ۚ وَإِن كُنتُم مَّرْضَىٰ أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِّنكُم مِّنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا
“Sekiranya kamu berjunub (berhadas besar) maka bersucilah dengan mandi wajib; dan jika kamu sakit (tidak boleh kena air), atau dalam pelayaran, atau salah seorang dari kamu datang dari tempat buang air, atau kamu sentuh perempuan, sedang kamu tidak mendapat air (untuk berwudhu’ dan mandi), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah -debu yang bersih.” (Surah al-Maidah: 6)

Imam al-Nawawi menyebutkan di dalam kitabnya:

أَنَّ الْتِقَاءَ بَشَرَتَيْ الْأَجْنَبِيِّ وَالْأَجْنَبِيَّةِ ينتقض سواء كان بشهوة وبقصد أم لا ولا ينتقص مَعَ وُجُودِ حَائِلٍ وَإِنْ كَانَ رَقِيقًا
“Sesungguhnya persentuhan kulit seorang lelaki dan perempuan yang ajnabi adalah perkara yang membatalkan wudhu’ sama ada dengan bersyahwat atau tidak. Akan tetapi, (persentuhan tersebut) tidak membatalkan wudhu’ sekiranya terdapat halangan (berlapik) walaupun nipis.” (Lihat: al-Majmu’ Syarh al-Muhazzab, 2/30)

Berbalik kepada soalan yang ditanyakan, kita dapat fahami bahawa persentuhan yang membatalkan wudhu’ adalah apabila melibatkan dua jantina yang berbeza (yang bukan mahram). Adapun persentuhan kulit sesama jantina, tidak membatalkan wudhu’. Demikianlah juga, persentuhan kulit sesama jantina walaupun berlainan agama, tidak membatalkan wudhu’.

Syeikh al-Islam Zakaria al-Ansari menyebutkan bahawa manusia itu dimuliakan. Implikasi kepada kemuliaan tersebut, mereka tidak dihukumkan sebagai najis apabila telah mati, sama ada mereka itu Muslim atau kafir (bukan Islam). Manakala firman Allah SWT di dalam surah al-Taubah ayat 28 yang bermaksud: “Sesungguhnya orang-orang Musyrik itu najis.” Najis yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah kepercayaan mereka atau perintah supaya menjauhi mereka seperti najis, dan bukannya kenajisan pada jasad mereka. (Lihat: Asna al-Matalib, 1/10)

Kesimpulan

Berdasarkan perbahasan dan perbincangan di atas, kami menyimpulkan bahawa persentuhan kulit melalui persalaman (berjabat tangan) atau seumpamanya, antara sesama jenis walaupun berbeza agama, tidak membatalkan wudhu’.

Islam tidak pernah melarang kita daripada menyantuni dan berbuat baik kepada orang bukan Islam. Malah, kita diperintahkan berlaku adil dan menunjukkan akhlak yang baik kepada mereka. Mudah-mudahan ia dapat menjadi sebab kepada dekatnya mereka dengan agama Islam. Firman Allah SWT:

لَّا يَنْهَاكُمُ اللَّـهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّـهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ
“Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.” (Surah al-Mumtahinah: 8)

Akhir kalam, kami berdoa agar Allah SWT memberikan kefahaman yang baik kepada kita semua dalam beragama. Ameen.

Oleh: Ustaz Dr. Zulkifli Mohamad Al Bakri | Mufti Wilayah Persekutuan
+ Baca Respon Pembaca di Facebook Oh! Media

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

Trending

To Top