Connect with us

Bergurau Jangan Sampai Mempermainkan Syiar Islam

Umum

Bergurau Jangan Sampai Mempermainkan Syiar Islam

Soalan:
Apakah hukum jika seseorang itu berlawak dengan menggunakan nama-nama Allah atau perkara-perkara yang berkaitan dengan syiar Islam?

Jawapan:
Islam merupakan agama yang meraikan kebahagiaan dan keharmonian dalam kalangan penganut-penganutnya. Justeru, agama Islam tidak pernah melarang perkara-perkara yang mampu membawa ke arah tersebut selagi mana perkara tersebut masih lagi dalam landasan yang disyariatkan oleh agama Islam. Perkara-perkara seperti bergurau senda dan membuat lawak jenaka adalah dibenarkan jika masih mengikut etika-etika yang ditetapkan oleh agama.

Antara perkara yang harus diteliti dalam bergurau senda dan berlawak ialah berkata benar dan tidak menipu dalam perbuatan tersebut semata-mata untuk menghiburkan orang ramai. Perkara ini telah dinyatakan dengan jelas seperti hadis nabi SAW seperti berikut:

Dari Abu Hurairah R.A telah meriwayatkan bahawa:
قَالَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ تُدَاعِبُنَا ‏.‏ قَالَ ‏ “‏ إِنِّي لاَ أَقُولُ إِلاَّ حَقًّا ‏”‏
Mereka berkata: Wahai Rasulullah, adakah kamu bergurau dengan kami? Nabi SAW menjawab: “Aku tidak mengatakan sesuatu kecuali yang benar sahaja”. (Jami’ at-Tarmizi no. 1990)

Merujuk persoalan di atas, hukum berlawak dengan menggunakan nama-nama Allah dan perkara-perkara yang berkaitan dengan syiar Islam adalah perlu dijauhkan dan dielakkan kerana dibimbangi perbuatan tersebut akan jatuh kepada haram. Perkara ini jelas dapat dilihat daripada firman Allah SWT seperti berikut :

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا
Dan jauhkanlah diri dari orang-orang Yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia. (Surah Al-An’am ayat 70)

الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَهْوًا وَلَعِبًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا
(Tuhan berfirman: orang-orang kafir itu ialah) orang-orang yang menjadikan perkara-perkara agama mereka sebagai hiburan yang melalaikan dan permainan, dan orang-orang yang telah terpedaya dengan kehidupan dunia (segala kemewahannya dan kelazatannya). (Surah Al-A’raf ayat 51)

Tafsiran ayat-ayat di atas jelas menunjukkan kepada larangan untuk mempermainkan agama dan membuat sesuatu lawak yang mempunyai kaitan dengan ajaran Islam. Hal ini bertujuan untuk menjaga kehormatan agama Islam itu sendiri sepertimana yang telah digariskan dalam maqosid Islam yang dhoruriyyat iaitu menjaga agama.  Hal ini dapat dilihat dalam firman Allah SWT seperti berikut:

ذَٰلِكَ وَمَن يُعَظِّمْ شَعَائِرَ اللَّـهِ فَإِنَّهَا مِن تَقْوَى الْقُلُوبِ
Demikianlah (ajaran Allah); dan sesiapa yang menghormati syiar-syiar agama Allah maka (Dia lah orang yang bertaqwa) kerana sesungguhnya perbuatan itu satu kesan dari sifat-sifat taqwa hati orang mukmin. (Surah al-Hajj ayat 32)

Kesimpulan:

Islam tidak melarang pengikutnya dari bersuka-rai dan berhibur. Namun jika perkara tersebut sampai membawa kepada menjatuhkan agama Islam dan syiar agama, maka perbuatan tersebut adalah dilarang serta jatuh kepada haram. Begitu juga berlawak dengan menggunakan nama-nama Allah dan syiar-syiar agama, jika perkara tersebut menghina agama, maka perbuatan tersebut dilarang. Akhir sekali, semoga Allah SWT menjauhi kita daripada perbuatan dan perkara-perkara yang menjauhkan kita daripada rahmatnya. Amin.

+ Mufti Wilayah Persekutuan

Penulis sepenuh masa di Oh! Media. Mencipta Oh! Media sejak dari dalam perut mak lagi. Hi Awak!

Comments

Lagi dalam kategori Umum

To Top