Connect with us

Oh! Media

(VIDEO) Tular Cabut Gelang ‘Pink’ Sebab Nak Keluar, Remaja Dikompaun

Oh! Tidak

(VIDEO) Tular Cabut Gelang ‘Pink’ Sebab Nak Keluar, Remaja Dikompaun

Di musim pandemik ini, jumlah jangkitan kian meningkat menyebabkan ramai dalam kalangan netizen akan dibekalkan gelang pink pada lengan mereka.

ADVERTISEMENT

BACA: “Ia Cuma Salah Paham” – Polis Perjelas Isu Warga Asing Bergelang Pink Merayau

Bagi masyarakat yang positif terhadap jangkitan tersebut, mereka akan diberikan gelang tersebut bagi mengenal pasti golongan yang dijangkiti.

Namun sejak akhir-akhir ini, gelang pink sentiasa menjadi isu. Bukan apa, terdapat individu tidak bertanggungjawab yang mencabut gelang tersebut demi untuk kepentingan diri sendiri.

Buka gelang pink

Baru-baru ini tular di media sosial memaparkan seorang gadis yang melakukan aksi sama sambil dipercayai dirakam oleh rakannya.

Melalui video tersebut, remaja berkenaan nekad membuka gelang tersebut dan dimasukkan ke dalam beg tangan kerana ingin keluar.

Video yang dikongsikan oleh pengguna Twitter bernama @naffz_ menerusi video dari aplikasi TikTok bernama @madansuzali itu telah mencetuskan kemarahan netizen.

Menerusi video itu, gadis yang siap memakai topi keledar untuk keluar nekad menyimpan gelang pink tersebut sebelum ‘ditegur’ oleh rakannya.

Hanya bergurau

Pada hantaran yang sama, seorang pengguna bernama @Syazwanoo turut berkongsikan sebuah tangkap layar menceritakan kisah disebalik kejadian itu.

Tangkap layar melalui komen di aplikasi tiktok itu memaparkan gadis tersebut yang mengakui gelang itu tidak sengaja terbuka selain turut menyifatkan ia hanyalah sebuah gurauan.

Komen pada hantaran di Twitter milik @Syazwinoo
Gambar tangkap layar pada hantaran @Syazwinoo

Dikompaun RM5,000

Namun, tindakan gadis yang menanggalkan gelang pink itu membawa padah apabila dia dikompaun polis sebanyak RM5,000.

Menurut Harian Metro, Ketua Polis Daerah Taiping, Asisten Komisioner Osman Mamat berkata, kompuan tersebut dikeluarkan selepas video remaja 17 tahun itu tular di media sosial.

Kejadian yang didapati berlaku di Kamunting, Taiping itu mendapati remaja tersebut menanggalkan gelang kuarintin tanpa kebenaran Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM).

Remaja terbabit menjalani ujian calitan pada Sabtu lalu dan keputusannya masih belum diperolehi.

Menurutnya, kompaun dikenakan kerana remaja itu melakukan kesalahan di bawah Peraturan 16 Peraturan-Peraturan Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit (PPPPB) (Langkah-Langkah Di Dalam Kawasan Tempatan Jangkitan) (Pelan Pemulihan Negara) 2021.

Osman turut menasihati orang ramai agar mengikut Prosedur Operasi Standard (SOP) yang telah ditetapkan dan akan diambil tindakan sekiranya melanggar peraturan.

Kredit: Harian Metro I Twitter @Naffz_

+ Baca respon pembaca di Facebook dan Telegram Oh! Media

Penulis di Oh! Media berkaitan isu-isu terkini dan hiburan di media sosial yang mampu memberikan manfaat serta membuka peluang kepada rakyat Malaysia agar sentiasa mengetahui isu semasa dengan lebih pantas.

Lagi dalam kategori Oh! Tidak

30 Hari Paling Trending

To Top